Thursday, December 17, 2009

Bangkitlah Dari Lena...


Agak lama jari jemari ini tidak mampu untuk mengatur rentak menekan papan kekunci komputer untuk mengisi ruangan artikel blog yang serba kekurangan ni. Walhal, hampir setiap hari berada di depan komputer. Mungkin disebabkan lebih suka membaca dan menganalisis artikel orang lain, tidak ada idea, malas, takut tersilap fakta, bimbang tulisan dan percakapan tidak seiring dengan tindakan dan banyak lagi kemungkinan yang bersarang di benak pemikiran.

Apapun saya bersetuju dengan kata-kata zaujah saya, kita ni menulis mestilah dengan hati yang bersih, baru la tulisan kita membawa makna. Selain tu, nak menulis sesuatu yang bermanfaat ni memerlukan kita banyak membaca (saya masih mencari mood untuk lebih banyak membaca, yang menjadi masalah sekarang, diri ni lebih suka bercakap, sekadar peringatan, jangan paksa orang yang tidak suka bercakap untuk bercakap kerana mungkin kita akan berasa kecewa, penyelesaiannya cuba perlahan-lahan, InsyaAllah boleh diterima). Sebagai contoh mana mungkin kita dapat menghasilkan assignment atau tesis yang baik sekiranya tidak merujuk kepada bahan bacaan yang banyak.

'Bangkitlah Dari Lena", Apakah yang kita faham tentang lena ? Mungkin sekali pandang, fikiran kita akan terus memberi terjemahan bangun dari tidur. Betul, memang itu merupakan salah satu daripada jawapannya dan ramai juga antara kita yang suka tidur melayan mimpi-mimpi indah dan kadang kalanya menakutkan yang tidak berkesudahan. Tetapi dalam artikel kali ini, saya ingin membawa diri sendiri dan pembaca supaya memahami tugas dan tanggungjawab seterusnya mampu menyentak diri kita supaya bingkas bangun dari lena yang panjang. Sekadar berkongsi pengalaman.....

16/12/2009: Seusai solat Subuh, saya bersama zaujah memulakan perjalanan ke Utara Tanah Air dari Ipoh. Hari dan cuaca yang baik, menjadikan pemanduan lebih menyeronokkan dan bertenaga. Pedal minyak yang ditekan kadang kala menyebabkan meter had laju kereta mencecah 130-140 km/jam. Bila dilihat had pemanduan hanya sekitar 110 km/jam di lebuh raya, hati mula berdetik,..silap-silap hari bulan kena saman ni...(jangan lakukan perkara yang berbahaya seperti ini)

Tapi apa nak buat, mesyuarat di Pejabat LGM Sg. Petani bermula jam 10.00 pagi. Dalam perancangan nak kena singgah di Pulau Pinang dulu. Bila sebut Pulau Pinang, dalam kepala mula terbayang akan terkandas dalam kesesakan di atas jambatan Pulau Pinang. Jadi nak tak nak, pemanduan perlu ditingkatkan kelajuannya supaya dapat sampai mengikut masa yang ditetapkan. Sekitar satu jam setengah kemudian bayangan plaza tol jambatan Pulau Pinang mula kelihatan (biasanya sampai dalam dua jam lebih). Sungguh jelas laluan Touch n Go yang agak lengang.

'Alhamdulillah, perjalananku dipermudahkan oleh Allah s.w.t', terdetik dalam hati kecilku ini. Teringat kata-kata pakar motivasi yang menyatakan bahawa 99% perkara negatif yang kita selalu fikirkan kemungkinan besar tidak akan berlaku. Nah..kenapa kita masih sentiasa memikirkan perkara negatif dalam hidup kita. Apa yang kita dapat hanyalah keserabutan dan kerisauan yang tidak membawa sebarang keuntungan.

Setelah menghantar zaujah di Pulau Pinang. Saya meneruskan perjalanan ke Sg. Petani. Alhamdulillah perjalanan semakin lancar dan masih sempat untuk berhenti mengisi perut dengan sepotong roti dan sebotol air mineral di Stesen Minyak Petronas Sg. Petani sebelum tiba di tempat mesyuarat sekitar jam 9.40 pagi. Pekerjaan saya yang memerlukan kepada kerja luar (mesyuarat, seminar, kursus dan lawatan ke lokasi projek) yang banyak dan hampir setiap minggu ini memerlukan saya merancang masa yang baik kerana perjalanan yang ditempuh ini kadang kala kalanya bukan hanya melibatkan perjalanan yang dekat bahkan merentas ke beberapa negeri dalam satu hari. Ada ketikanya dibawa oleh pemandu pejabat dan banyak juga masanya terpaksa memandu sendiri, kadang kala kemudahan kapal terbang terpaksa digunakan untuk menjimatkan masa dan tenaga.

Mesyuarat masih berbaki sekitar 30 minit, telefon bimbit yang sedari awal saya letakkan dalam mood 'senyap' mula bergetar di dalam poket seluar. Pada awalnya, panggilan tersebut tidak dihiraukan kerana saya perlu fokus dalam mesyuarat tetapi memandangkan si pemanggil berusaha untuk meminta saya mengangkat telefon bimbit, lantas poket seluar diseluk untuk mengeluarkan telefon bimbitku yang telah berusia dua tahun lebih (setakat ini hanya pernah pakai dua telefon bimbit) untuk memerhatikan paparan nama di skrin telefon bimbit.



Jelas terpampang nama sahabat seperjuangan di Ipoh yang juga merupakan pimpinan tertinggi persatuan Islam di salah sebuah pusat pengajian semasa kami masih belajar di universiti dulu. Saya masih mengambil keputusan untuk tidak menjawab panggilan tersebut sehingga berhenti getaran telefon bimbit tersebut. Saya mengambil keputusan, menghantar sms kepada sahabat saya bagi menyatakan situasi saya yang sedang bermseyuarat. SMS yang dihantar tidak berbalas. Pada pemikiran saya, sahabat saya cuba memahami situasi yang sedang saya alami dan mungkin perkara yang ingin disampaikan itu tidak penting.

Saya meneruskan mesyuarat dan selepas menunaikan solat jama' & qasar Zohor dan Asar, agenda diteruskan dengan lawatan ke kilang baja di Gurun, Kedah. Setelah memulakan pemanduan dan perjalanan bersama beberapa orang kakitangan, sekali lagi telefon bimbit saya bergetar menandakan ada pemanggil yang masuk. Saya tidak mengangkat panggilan tersebut kerana saya terlupa nak pakai 'hands free' tambahan pula perjalanan yang ingin saya tujui adalah perjalanan yang saya sendiri tidak tahu arahnya dan terpaksa fokus untuk mengikuti kenderaan kakitangan lain dihadapan.

Setelah lawatan selesai, saya mengambil keputusan untuk menelefon sahabat saya yang sudah dua kali cuba mendapatkan balasan jawapan saya. Pada awalnya, saya berasa agak pelik kerana kenapa sahabat saya tidak boleh menghantar sms sahaja bagi menyatakan sebarang perkara. Isu ini terjawab apabila panggilan telefon saya berbalas. Ucapan kemaafan disampaikan terlebih dahulu atas kegagalan menjawab panggilan telefon darinya atas kekangan masa yang ada. Tanpa berlengah saya ajukan pertanyaan tentang apa yang sebenarnya ingin dibincangkan.

Dengan nada yang lemah lembut dan berbudi bahasa sahabat saya menyatakan bahawa keputusan mesyuarat telah memutuskan bahawa saya dilantik sebagai penasihat bahagian dakwah dalam sebuah persatuan di pusat pengajian tinggi. Terus terbayang di benak pemikiran tentang 2,3 lagi jawatan lain di luar bidang pekerjaan yang terpaksa saya pikul dan masih mencari rentak melaksanakannya. Belum selesai rentak bertukar menjadi irama yang merdu, satu lagi rentak baru mula mengisi ruang irama tugas dan tanggung jawab yang terpaksa dipikul. Terbayang di fikiran tentang mesyuarat-mesyuarat dan aktiviti yang akan bertambah...

Keputusan yang diberi oleh sahabat saya disertakan dengan pertanyaan persetujuan menerima atau tidak jawatan tersebut. Pada awalnya, disebabkan kelemahan diri yang ada, saya mula menyatakan situasi sebenar yang saya lalui dan agak bimbang dengan komitmen yang dituntut tambahan pula jawatan tersebut bagi saya amatlah besar bagi diri yang serba kekurangan. Bila disebut perkataan 'dakwah', secara jelasnya ia berperanan untuk mengajak dan membawa manusia untuk melaksanakan seluruh perintah Allah s.w.t dan pada masa yang sama terus meninggalkan laranganNya. Bagaikan menerima kejutan elektrik, 'Ah, bagaimana diriku, adakah aku mampu untuk melaksanakan amanah yang diberi sedangkan aku pun tidak sebaik mana'. Keberatan untuk saya menerima jawatan tersebut dapat dihidu oleh sahabat seperjuangan. Namun kata-katanya yang cuba mengimbau semula tugas dan tanggungjawab yang pernah saya pikul semasa di alam pengajian suatu ketika dahulu mula menyentak nafsu dan keinginan dunia yang mungkin ada dalam diri ini.

Setelah diberikan penjelasan lanjut tentang penyertaan beberapa sahabat lain dalam menjalankan kerja Islam ini. Hati mula berbunga dan bersemangat untuk cuba memberikan sumbangan sebaik mungkin. Diri mula terasa tidak keseorangan dalam memikul beban tanggungjawab. Ah..alangkah manisnya hidup berjemaah. Mungkin ini merupakan salah satu cara saya menerima tarbiyyah. Seolah-olah ada satu kata-kata yang cukup kuat menerjah gegendang telinga saya seraya menyatakan, 'Bangkitlah dari lenamu yang panjang'..Fikirkanlah tentang berapa banyak masa yang kita habiskan begitu sahaja tanpa memberi sumbangan terhadap perjuangan menegakkan agama Allah s.w.t..Sahabat-sahabat, sekiranya diharapkan dan disandarkan hanya kepada amalan fardhu yang kita lakukan setiap hari, saya rasakan masih belum cukup untuk kita berhak mengharap kasih sayang dan syurga Allah s.w.t.

Amalan sunat yang jugak tidak istoqamah kita laksanakan turut menjadi batu penghalang ke arah cita-cita kita mengecapi setiap ganjaran yang Allah s.w.t sediakan. Jadi, diharapkan dengan usaha dan sumbangan kecil ini, mendapat perhatian oleh Allah s.w.t dalam usaha menuju syurgaNya. Sekiranya saya mampu memberikan markah dan penilaian kepada kakitangan di pejabat pada setiap hujung tahun, begitu juga dengan saya dinilai oleh Pegawai Atasan hanya untuk memilih pekerja yang layak diberikan Anugerah Pekerja Cemerlang pada setiap tahun. Bagaimana pula penilaian Allah terhadap diri yang amat lemah ini ?. Apakah sudah terlaksana tanggungjawab saya terhadap agama Islam, ibu bapa, ibu bapa mertua, isteri, adik beradik, saudara mara dan masyarakat keseluruhannya ?.

Keputusan yang diambil sebentar tadi cukup melegakan jiwa dan perasaan. Teringat akan Firman Allah s.w.t dalam ayat suci Al-Quran Al-Karim yang membawa maksud, 'Sesungguhnnya kamu tidak akan dibebani dengan sesuatu perkara yang kamu tidak mampu lakukan, dan di sisiNya ada kitab yang hak, sesungguhnya kamu tidak dizalimi'. Jam menujukkan sekitar jam 6.00 petang semasa saya kembali semula ke Pejabat LGM Sg. Petani seusai kembali dari lawatan ke kilang baja. Badan mula berasa penat dan memerlukan rehat. Nama Hotel El-Zahraa Inn, Sg. Petani, Kedah (Hotel di bawah Syarikat HPA) mula dicari di ruangan carian nama dalam telefon bimbit. Butang panggilan ditekan apabila nama hotel tersebut muncul di skrin telefon bimbit.

'Assalamu'alaikum, El-Zahraa Inn, Sg. Petani, boleh saya bantu ?', jelas kedengaran suara kakitangan yang bertugas di hotel tersebut.

'Waalaikum salam, boleh saya tahu, malam ni ada lagi tak bilik kosong ?', jawab saya kembali seraya menghantar semula soalan yang mengharapkan jawapan yang bakal menyenangkan hati.

'Ok, nanti saya semak sistem dalam komputer,' jawab kakitangan tersebut.

Setelah menunggu seketika, berikut adalah jawapan darinya.

'Maaf encik, untuk malam ni bilik semua dah penuh'..

Hati yang mulanya berbunga, kembali suram seketika.

'Satu bilik pun tak de ke ?', soal saya kembali seolah-olah tidak memahami penyataan awal kakitangan hotel tersebut, saya bukan marah tetapi cuma inginkan lebih kepastian (sekadar peringatan, janganlah cepat marah apabila kita diajukan soalan yang sama berulang kali oleh seseorang, latih diri untuk menjadi orang yang penyabar).

'Ya encik, untuk malam ni, semua bilik dah penuh, maaf ', jawab kakitangan tersebut dengan bersopan. Kekecewaan yang bersarang kembali terubat dengan jawapan yang penuh dengan kelembutan dan kesopanan. Justeru latihlah diri kita untuk berkomunikasi dengan lebih baik, usah biarkan diri kita terus menjadi seorang yang takut untuk didekati dan juga sukar untuk diajak berbicara oleh orang lain.

'Ok la, terima kasih...Assalamu'alaikum', jawab saya kembali bagi mengakhiri perbualan.

Saya tidak cuba untuk menelefon hotel lain di Sg. Petani kerana saya lebih berminat untuk menginap di hotel ini yang mula dibuka dalam bulan Ogos yang lalu. Saya suka menginap di sini kerana konsep Islamik yang diterapkan dalam hotel ini. Antaranya kemudahan peralatan untuk menunaikan solat dan persendirian yang lengkap, kakitangan hotel yang bersopan dan menutup aurat, lagu nasyid dan bacaan ayat suci Al-Quran Al-Karim diperdengarkan sebagai lagu dan bacaan rasmi di hotel, azan yang dikumandangkan pada setiap waktu, kemudahan untuk menjamu selera dan juga khidmat untuk dikejutkan menunaikan ibadah malam (qiamulail). Seingat saya sudah 2 kali saya menginap di hotel ini iaitu semasa awal pembukaannya pada bulan Ogos dan semasa awal bulan Ramdahan yang lalu.

Memandangkan bilik sudah penuh, saya mengambil keputusan untuk terus pulang ke Ipoh. Walaupun badan sudah semakin penat dan mata juga semakin berat, perjalanan terpaksa saya teruskan juga. Setelah berhenti solat, menjamu selera dan berehat sebentar di Hentian RnR Gunung Semanggol, Perak. Saya meneruskan perjalanan ke Ipoh dan tiba di rumah sekitar jam 9.30 malam. Perjalananan melebihi 12 jam pada 16 Disember 2009 telah berjaya saya sempurnakan dengan baik, Alhamdulillah. Malam ini (17 Disember 2009) akan bermula tugas saya sebagai penasihat bahagian dakwah dengan adanya mesyuarat yang pertama. Diharap segalanya berjalan dengan lancar..

Justeru, 'Bangkitlah Kita Dari Lena' yang panjang kerana tanggungjawab yang terpaksa kita pikul sebenarnya amat berat. Tulisan dan perkataan ada kalanya amat senang untuk dicoret dan dihamburkan tetapi pelaksanaanya kadang kala amat sukar sekiranya akidah kita masih belum jelas. Yang penting, jangan kita bersangka buruk dan mula membenci perlakuan seseorang yang pada pemerhatian kita tidak mengikut apa yang dikehendaki oleh Allah s.w.t dengan cara menjauhi diri daripada mereka tetapi berusahalah untuk semakin mendekati dan merapati agar ilmu pengetahuan yang kita miliki dapat dikongsi bersama. Jangan juga merasakan diri kita terbaik berbanding orang lain sedangkan kita sendiri tidak mengetahui bagaimana penilaian Allah s.w.t terhadap diri kita. "Allah s.w.t mengikut sangkaan hambaNya'. Maka sentiasa la bersangka baik..Sekadar berkongsi sedikit catatan peribadi..moga dijauhkan dari sifat yang terkeji..

Thursday, November 19, 2009

Siapakah Kita?


Siapakah kita?? siapa... yaa..??

Siapakah orang yang sombong?

Orang yang sombong adalah orang yang di beri penghidupan tapi tidak mahu sujud pada yang menjadikan kehidupan itu iaitu Allah Rabbul Alaamin, Tuhan sekelian alam. Maka bertasbihlah segala apa yang ada di bumi dan langit pada TuhanNya kecuali jin dan manusia yang sombong diri.

Siapakah orang yang telah mati hatinya?

Orang yang telah mati hatinya adalah orang yang diberi petunjuk melalui ayat-ayat Qur'an, Hadith dan cerita2 kebaikan namun merasa tidak ada apa2 kesan di dalam jiwa untuk bertaubat.

Siapakah orang dunggu kepala otaknya?

Orang yang dunggu kepala otaknya adalah orang yang tidak mahu lakukan ibadat tapi menyangka bahawa Tuhan tidak akan menyiksanya dengan kelalaiannya itu dan sering merasa tenang dengan kemaksiatannya.

Siapakah orang yang kuat?

Orang yang kuat adalah orang yang dapat menahan kemarahannya ketika ia di dalam kemarahan.

Siapakah orang yang lemah?

Orang yang lemah adalah orang yang melihat akan kemaksiatan di depan matanya tidak sedikit pun ada kebencian di dalam hatinya akan kemungkaran itu.

Siapakah orang yang bakhil?

Orang yang bakhil lagi kedekut adalah orang yang berat lidahnya untuk membaca selawat keatas junjungan Rasulullah s. a. w.

Siapakah orang yang buta?

Orang yang buta adalah orang yang tidak mahu membaca dan meneliti akan kebesaran Al Qur'an dan tidak mahu mengambil pelajaran daripadanya.

Siapakah orang yang tuli?

Orang yang tuli adalah orang yang di beri nasihat dan pengajaran yang baik namun tidak diendahkannya.

Siapakah orang yang sibuk?

Orang yang sibuk adalah orang yang tidak mengambil berat akan waktu solatnya seolah-olah ia mempunyai kerajaan seperti kerajaan Nabi Sulaiman a. s.

Siapakah orang yang manis senyumanya?

Orang yang mempunyai senyuman yang manis adalah orang yang di timpa musibah lalu dia kata "Inna lillahi wainna illaihi rajiuun." Lalu sambil berkata, "Ya Rabbi Aku redha dengan ketentuanMu ini",sambil mengukir senyuman.

Siapakah orang yang menangis airmata mutiara?

Orang yang menangis airmata mutiara adalah orang-orang yang sedang bersendiri lalu mengingat akan kebesaran Tuhan dan menyesal akan dosa-dosanya lalu mengalir airmatanya.

Siapakah orang yang kaya?

Orang yang kaya adalah orang yang bersyukur dengan apa yang ada dan tidak loba akan kenikmatan dunia yang sementara ini.

Siapakah orang yang miskin?

Orang yang miskin adalah orang tidak puas dengan nikmat yang ada sentiasa menumpuk-numpukkan harta.

Siapakah orang yang pandai?

Orang yang pandai adalah orang yang bersiap siap untuk hari kematiannya kerana dunia ini berusia pendek sedang akhirat kekal abadi

Siapakah orang yang bodoh?

Orang yang bodoh adalah orang yang beriya-iya berusaha sekuat tenaga untuk dunianya sedangkan akhiratnya diabaikan.

Siapakah orang yang maju dalam hidupnya?

Orang yang maju dalam hidupnya adalah orang-orang yang senantiasa mempertingkat ilmu agamanya.

Siapakah orang-orang yang mundur hidupnya?

Orang yang mundur dalam hidupnya adalah orang yang tidak memperdulikan akan halal dan haramnya akan sesuatu perkara itu.

Siapakah orang yang gila itu?

Orang yang gila itu adalah orang yang tidak sembahyang kerana hanya dua syarat saja yang memperbolehkan akan seorang itu meninggalkan sembahyang, pertama sekiranya ia haid dan kedua ketika ia tidak siuman akalnya.

Siapakah orang yang rugi?

Orang yang rugi adalah orang yang sudah sampai usia pertengahan namun masih berat untuk melakukan ibadat dan amal-amal kebaikkan.

Siapakah orang yang selalu ditipu?

Orang yang selalu di tipu adalah orang muda yang menyangka bahawa kematian itu berlaku hanya pada orang tua.

Siapakah orang yang paling cantik?

Orang yang paling cantik adalah orang yang mempunyai akhlak yang baik.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling luas?

Orang yang mempunyai rumah yang paling luas adalah orang yang mati membawa amal amal kebaikan di mana kuburnya akan di perluaskan saujana mata memandang.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang sempit lagi dihimpit?

Orang yang mempunyai rumah yang sempit adalah orang yang mati tidak membawa amal-amal kebaikkan lalu kuburnya menghimpitnya.

Siapakah orang yang mempunyai akal?

Orang yang mempunyai akal adalah orang-orang yang menghuni syurga kelak kerana telah mengunakan akal sewaktu di dunia untuk menghindari siksa neraka.

Sumber : Anonim

Wednesday, November 18, 2009

Generasi Rabbani Berkualiti


Sepetang bersama anak-anak pelajar PASTI Kawasan Ipoh Timur baru-baru ini mula membangkitkan memori indah ketika di beri peluang mendapat pendidikan awal di Pusat Asuhan Tunas Islam (PASTI) Maran hampir 18 tahun yang lalu.

Suasana pengajaran dan pembelajaran yang sentiasa disulami dengan alunan zikir dan doa begitu bermakna dalam mendidik hati-hati kecil yang masih bersih daripada palitan dosa dan noda. Sejuk mata memandang wajah comel anak-anak kecil yang masih belum wajib ke atas mereka untuk menutup aurat telah mula dibiasakan dengan pakaian yang mengikut syariat tak kala kanak-kanak lain tidak diberikan penekanan dari segi aspek pakaian yang menutup aurat ini.


Perkongsian yang diberikan oleh Pengarah PASTI Kawasan dalam Majlis Ihtifal PASTI Kawasan Ipoh Timur dalam ucapan aluannya pada kali ini amat memberi makna kepada diri dan jemputan yang hadir. Manakan tidak anak kecil yang belum tahu selok belok rumahtangga boleh memberikan kesedaran kepada ibu bapanya yang mengalami masalah rumah tangga hanya dengan mengulas salah satu hadis yang dihafalnya daripada silibus pelajaran di PASTI.

Si anak kecil yang mungkin sudah tidak tahan dengan perbalahan yang sering terjadi antara ibu bapanya bertindak mengaplikasikan apa yang dipelarinya semasa di PASTI. 'Ibu, bukankah orang yang beriman itu bersaudara, kenapa ibu perlu sentiasa bergaduh dengan ayah,' lembut suara si anak tak kala cuba mencari jawapan terhadap perkara yang terjadi antara ibu bapanya. Tersentak si ibu mendengar luahan hati si anak. Tanpa diminta mengalir air mata si ibu tanda mula menginsafi diri dan menyedari akan kata-kata si anak ini.

Semua ibu bapa mengharapkan anaknya menjadi orang yang berguna pada masa yang akan datang. Mereka mengharapkan si anak bakal mendapat pekerjaan dan kehidupan yang baik dan apa yang lebih penting anak-anak ini menjadi anak yang soleh dan solehah. Anak yang soleh dan solehah inilah yang akan membahagiakan kehidupan ibu bapa bukan hanya di dunia malahan sehingga ke alam akhirat.

'Fantasi tidak sama dengan realiti', sekiranya hanya ada keinginan untuk menuju ke arah kebaikan tetapi pada masa yang sama masih lagi memilih jalan songsang dalam memberikan pendidikan kepada anak-anak sedari awal, manakan mampu menzahirkan fantasi atau mimpi menjadi realiti. Pendidikan anak perlu bermula sedari awal sejak dalam kandungan lagi bagi memastikan anak yang berjaya membuat kerdipan mata pertama tika lahir ke dunia ini bakal menjadi "Generasi Rabbani Berkualiti"...Sama-sama kita realisasikannya....

Monday, November 9, 2009

Hulurkan Tangan Ringankan Bebanan..


'Antara perkara yang dapat memudahkan urusan kita semasa dihisab di alam akhirat nanti adalah dengan kemurahan hati kita menyantuni golongan anak yatim', begitulah antara kata-kata yang keluar dari mulut seorang ustaz yang buat kali keduanya saya temui di Temerloh, Pahang. Tazkirah yang disampaikan oleh ustaz ini seusai solat tarawikh di Surau Taman Temerloh Makmur baru-baru ini, saya lihat begitu bersemangat dan bertenaga ditambah pula dengan jemaah yang khusyuk mendengar.

Tazkirah yang kadang kalanya sering terganggu dengan letupan mercun daripada si pemain mercun mengundang rasa marah Al-Fadhil Ustaz. Teguran yang dibuat oleh pihak surau nampak gayanya bagai 'mencurah air ke daun keladi' al maklumlah raya tinggal sehari dua lagi, maka kegembiraan diri mesti diraikan walaupun kadang kalanya menyebabkan rasa marah dan mengganggu ketenteraman orang yang lain. "Emm..macam tu la budak-budak, bukan makan ditegur, aa..makin ditegur..makin menjadi-jadi pulak diorang tu", terasa berat benar keluhan seorang ahli jemaah yang agaknya sudah lali dengan perangai budak-budak tersebut. Siapa yang harus dipersalahkan, individu tersebut, keluarga atau pihak berkuasa..Fikirlah sendiri.


Tazkirah disambung, 'Saya nak tanya, berapa ramai antara kita yang bila jumpa dengan anak-anak yatim tak kira di stesen minyak, di kedai makan atau di mana-mana pun yang datang berjumpa dengan kita dok bawak barang-barang untuk dijual sebagai kutipan amal, kita terus melayan depa dengan baik dan lebih baik ada tak antara kita yang terus keluarkan duit tanpa menyoal panjang untuk diserahkan pada kanak-kanak tersebut', soal Al-Fadhil Ustaz untuk mendapatkan kepastian.


Mungkin malu nak mengaku atau memang tak buat. Tepuk dada tanya iman. Peluang dan kesempatan masa yang ada di depan mata kita sering kita lepaskan tanpa banyak berfikir. Dalam hal ini, kita tahu bahawa dengan menyantuni golongan anak yatim, perjalanan kita semasa dihisab akan menjadi lebih mudah tetapi kita sering mengabaikannya. Dalam diri kita sarat dengan syak wasangka yang buruk terhadap golongan ini. Ada yang berfikir, 'Betul ke depa ni anak yatim, tah-tah sindiket ni, membazir je duit aku', malah ada yang lebih teruk terus mengherdik golongan ini dengan kata-kata yang pedih seperti ,'Hangpa ni tak de kerja lain ke, asyik dok memeras duit orang je, tak malu ke?'.


Berapa la sangat yang kita terpaksa habiskan untuk diberi kepada anak-anak atau adik-adik ini, hanya RM5 -RM 10 sahaja. Adakah dengan jumlah sebanyak itu menyebabkan kita terus menjadi papa kedana. Paling kurang pun kuntumlah senyuman kepada mereka andaikata memang tak berduit, jangan menjauhkan diri kerana ada perasaan benci di hati.. Sedarlah wahai insan, sesungguhnya Allah s.w.t akan memudahkan jalan kehidupan orang yang suka memudahkan jalan kehidupan orang yang lain.


Justeru, saya mengingatkan kita semua untuk sentiasa mengamalkan sikap pemurah agar kita tergolong dalam golongan hambaNya yang sentiasa mendapat kasih sayang dan rahmat daripada Allah s.w.t..Gunalah peluang yang ada di depan mata sebaiknya kerana kalau nak diharapkan kita mencari golongan ini di rumah anak yatim, nampak gayanya sampai beruban atau sampai 'tutup mata' pun tak pasti menjadi kenyataan atau tidak.

Friday, November 6, 2009

Antara Tanggungjawab & Keinginan

(Dr.Yusof Al Qardawi)


“Dan (ingatlah) ketika Tuhan-mu berfirman kepada para malaikat, “Aku hendak menjadikan khalifah di bumi.” Mereka berkata, “Apakah Engkau hendak menjadi orang yang merosak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memujiMu dan menyucikanMu?” Dia berfirman, “Sungguh Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui”. ” (al-Baqarah: 30 )

Kebanyakkan daripada kita sudah biasa mendengar potongan ayat Al-Quran Al-Karim seperti di atas tidak kira melalui pengajian di masjid atau surau serta semasa berada di alam pengajian. Amanah yang diberikan oleh Allah s.w.t ini sangat besar dan berat. Perkara ini merupakan suatu tanggungjawab sosial atau fardhu kifayah yang perlu dilaksanakan bagi menjamin kehidupan yang harmoni, aman dan adil. Justeru, apakah peranan kita selaku khalifah di muka bumi ini?Perlu di ingat bahawa penciptaan manusia bukan suatu perkara yang main-main sebagaimana Firman Allah s.w.t yang bermaksud :

“Maka apakah kamu mengira bahawa Kami menciptakan kamu main-main (tanpa ada maksud) dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?” (al-Mukminun: 115)

Sebaliknya Allah sedari awal telah mengingatkan kepada kita bahawa setiap perbuatan kita akan disoal dan diminta pertanggungjawaban.

“Dan janganlah kamu mengikuti sesuatu yang tidak kamu ketahui. Kerana pendengaran, penglihatan dan hati nurani, semua itu akan diminta pertanggungjawabannya.” (al-Isra’: 36)

Sebagai menerima amanah yang cukup berat daripada Pencipta Yang Maha Agong ini sudah tentu memerlukan kita melaksanakan tugas yang tersendiri. Tugas kita adalah menyeru manusia melakukan perkara yang ma'ruf (kebajikan) dan pada masa yang sama menegah manusia daripada melakukan perkara yang mungkar (kejahatan) dan beriman kepada Allah s.w.t. Ramai daripada kita terleka dan terlalai dalam melaksanakan tanggungjawab ini sama ada secara sedar atau tidak sedar. Hal ini kerana naluri jiwa manusia sememangnya menginginkan keseronokan dan kebahagian yang berpanjangan. Tidak salah untuk mendapatkan keseronokan dan kebahagiaan tetapi janganlah keseronokan dan kebahagiaan itu menghalang kita untuk melaksanakan tugas yang telah di amanahkan oleh Allah s.w.t.

Firman Allah s.w.t yang membawa maksud : 'Hidup di dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan dan permainan. Sesungguhnya kampung akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya. Jika mereka mengetahui. (Surah Al-Ankabut : 64).


Jalan da'wah yang kita warisi daripada Rasulullah s.a.w sememangnya tidak menjanjikan jalan mudah seperti jalan yang dihampari dengan permaidani merah bahkan jalan yang dilalui ini penuh dengan onak dan duri serta penuh dengan mehnah dan tribulasi. Bagi mereka yang sentiasa mengharapkan masa yang lama untuk bersama suami, isteri dan anak-anak serta jaminan pekerjaan tanpa diganggu gugat sudah tentu merasakan sedikit gusar apabila diminta untuk sama-sama terlibat dalam gerakan da'wah ini.

Kerap kali saya terdengar dan menerima rintihan daripada sahabat yang ketika dahulunya seorang yang cukup lantang dalam usaha da'wah di alam pengajian akhirnya memberikan alasan-alasan yang amat mendukacitakan apabila diminta untuk turut sama bergerak kerja di luar. Antara alasan yang diberikan, "Minta maaflah ya akhi, ana belum layak lagi, carilah orang lain.", "Ana sekarang sibuk dengan tugas di tempat kerja ana, beri ana masa dua tiga tahun lagi untuk ana betul-betul stabil", "Ana sekarang dah tak boleh buat kerja kat luar lama-lama, bimbang tentang keselamatan isteri dan anak-anak", "Ana pening kepala hari ni, tak dapat pergi mesyuarat", "Tempat program tu kat bandar ke dalam hutan, kalau tempat elok, ana pergi kerana nak bawa anak kecil", "Ana rasa tak serasi bergerak kerja dengan entum", "Ana belum kerja lagi, nantilah bila dah kerja nanti, InsyaAllah ana join entum","Ana takut la nak join, nanti bos tahu, habis hilang kerja", dan pelbagai lagi alasan yang ditimbulkan hanya untuk mengelakkan diri daripada diberikan tanggungjawab melaksanakan gerak kerja da'wah ini. Alasan yang dianggap remeh dibimbangi akan menyebabkan kita terlepas daripada disenarai pendek oleh Allah s.w.t sebagai pejuang agamaNya.

Firman Allah s.w.t :


Katakanlah: Jika bapak-bapak, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluarga, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai adalah lebih kamu cintai lebih daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik. (QS. 9:24)


Sahabat-sahabat yang sudah diberi kefahaman, mohonlah kepada Allah s.w.t agar hati kita sentiasa terikat dengan kasih sayang Allah s.w.t dan akan terus dipilih untuk berada dalam jalan yang cukup mulia ini kerana tidak semua orang mampu untuk mengharungi ujian dan cabaran ini. Ramai yang pada awalnya cukup bersemangat melaksanakan gerak kerja da'wah tetapi setelah berada pada fasa yang berlainan (belum berkahwin - berkahwin - mempunyai cahaya mata) dengan ditambah cabaran-cabaran yang mendatang, semangat yang dibina tanpa asas kefahaman yang jelas mampu mengheret diri menjauhi perjuangan yang mulia ini. Bantulah agama Allah s.w.t mengikut kemampuan dan keupayaan masing-masing, itu lebih baik daripada hanya memeningkan kepala mencari alasan untuk tidak terlibat dalam perjuangan.

Ingin diingatkan juga bahawa suasana gerak kerja di luar adalah tidak sama dengan suasana gerak kerja semasa di alam pengajian. Teringat kata-kata seorang aktivitis Islam, suasana gerak kerja di alam pengajian adalah suasana yang cukup homogenous. Ahli sentiasa cuba untuk mengikut dan memenuhi arahan daripada pimpinan. Manakan tidak, kehidupan yang berkelompok atau hanya dikelilingi oleh rakan-rakan yang sefikrah kadangkala menyebabkan mereka yang teringin untuk mengingkari arahan si pimpinan akan terasa malu dan juga mungkin keterlibatan mereka dalam gerak kerja bukan dibawa bersama hati yang suci bersih tetapi hanya sekadar ingin mengelakkan diri daripada tersisih ataupun mungkin ada 'udang disebalik batu' misalnya keterlibatan hanya untuk mencari pasangan hidup.


Suasana di luar sememangnya berbeza. Ada antara kita yang tidak perlu menunggu terlalu lama untuk mendapat tawaran pekerjaan dengan gaji yang lumayan. Dengan adanya gaji yang lumayan dan kehidupan selesa serta ditambah pula dengan tiadanya arahan-arahan rasmi daripada pimpinan di luar yang wajib diikuti, mampu menyebabkan mereka yang tidak cuba memaksa diri untuk terlibat dengan gerakan da'wah hanyut sedikit demi sedikit. Malah yang lebih malang, semua imej dan personaliti muslim/muslimah yang cukup dijaga rapi ketika di alam pengajian turut mula dilepaskan satu persatu. Bila ditegur, mula mencari alasan untuk menyesuaikan imej dengan pekerjaan yang diceburi dan agak malang juga dengan imej barunya itu menyebabkan keinginannya untuk kembali terlibat dalam gerakan da'wah semakin pudar. Siapakah yang rugi dalam situasi ini? Tepuk dada,tanyalah iman.


Justeru marilah sama-sama kita mengorak langkah dengan membersihkan hati dan diri kita serta membetulkan niat untuk sama-sama menginfakkan diri untuk bergerak kerja melaksanakan segala tuntutan kita selaku khalifah dimuka bumi ini. Sesungguhya yakinlah bahawa Allah s.w.t telah menjanjikan pertolongan kepada hambaNya yang menolong agamaNya sebagaimana FirmanNya yang membawa maksud : "Wahai orang-orang yang beriman, barangsiapa yang menolong agama Allah s.w.t, maka Allah s.w.t akan menolong dan menetapkan tapak pendirian mereka'. Usah bimbang kewangan berkurangan, usah bimbang hubungan keluarga menjadi renggang bahkan bersyukurlah sekiranya kita menjadi semakin bahagia dalam melaksanakan tugas ini. Apa yang penting, bina kefahaman bersama, sekiranya telah berumahtangga, berkomunikasilah sebaiknya antara pasangan dan fahamilah tanggungjawab masing-masing, InsyaAllah jalan yang akan ditempuhi pada masa yang akan datang akan lebih mudah dan teratur.


Sebagai konklusinya, saya menulis dan bercakap bukan disebabkan saya yang terbaik (jauh sekali) kerana mungkin saya belum diuji (Ya Allah, janganlah Kau uji aku dengan sesuatu yang aku tidak mampu menghadapinya) dan bukan juga berniat untuk menyindir sesiapun tetapi hanya sebagai peringatan kepada diri sendiri serta diharapkan dapat diambil ikitibar oleh orang yang lain, tidak banyak pun sedikit....

Tuesday, November 3, 2009

Untukmu Sahabat...


Sahabatku………

seberat apapun masalahmu

sekelam apapun beban hidupmu

jangan pernah berlari darinya

ataupun bersembunyi

agar kau tak akan bertemu dengannya

atau agar kau bisa menghindar darinya


Kerana sahabat…..

seberapa jauhpun kau berlari

dan sedalam manapun kau bersembunyi

dia pasti akan menemuimu

dalam sebuah episod kehidupanmu


Sahabatku……

alangkah indahnya bila kau temui ia dengan dada yang lapang

persilakan ia masuk dalam bersihnya rumah hati

dan mengilapkan lantai nuranimu

hadapi ia dengan senyum seterang mentari pagi

ajak ia untuk menikmati hangatnya teh kesabaran

ditambah sedikit penganan keteguhan



Sahabatku…….

dengan begitu sepulangnya ia dari rumahmu

akan kau dapati dirimu menjadi sosok yang tegar

dalam semua keadaan

dan kau pun akan mampu dan lebih berani

untuk melewati lagi deraan kehidupan


Dan yakinlah sahabat……..

kaupun akan semakin bisa bertahan

kala badai cobaan itu menghantam


sumber : Anonim

Friday, October 30, 2009

Mengatasi Tekanan Kerja


Setiap daripada kita mempunyai pengalaman berhadapan dengan tekanan kerja. Yang membezakan hanyalah bentuk tekanan yang dihadapi bergantung kepada jenis pekerjaan yang kita lakukan. Ada antara kita tertekan bila terpaksa melaksanakan tugasan kerja di pejabat yang tidak pernah surut, ada yang tertekan dengan kesibukan menyiapkan assignment & menelaah pelajaran untuk peperiksaan, ada juga yang tertekan menguruskan rumah tangga dan sebagainya.

Tekanan yang tidak dikawal dengan baik mampu menyebabkan seseorang berada dalam keadaan murung dan akan menyebabkan produktiviti kerjanya menurun. Selain itu orang yang berada dalam keadaan tertekan juga akan berubah menjadi seorang yang panas baran dan boleh memberikan impak yang negatif kepada mereka yang berada di sekitar dirinya.

Bagaimana caranya hendak mengawal tekanan? Salah satu caranya adalah kita mesti menghargai apa yang kita lakukan. Jadikan setiap perkara yang kita lakukan itu sebagai perkara yang menyeronokkan kerana kita perlu tahu bahawa setiap amalan dan pekerjaan yang kita lakukan dengan niat kerana Allah s.w.t, maka amalan itu dianggap sebagai ibadah. Selain, suasana tempat kerja yang selesa dan selamat yang dapat meningkatkan kecekapan mutu kerja dan keseronokan bekerja.

Kita juga perlu sentiasa memastikan diri sentiasa dekat kepada Allah s.w.t dengan cara memperbanyakkan amal ibadah kepadaNya. Firman Allah s.w.t dalam ayat suci Al-Quran Al-Karim, "Iaitu orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati ALLAH S.W.T., Ingatlah! hanya dengan mengingati ALLAH S.W.T. Maka hati akan menjadi tenang". (Surah Ar-Ra'd Ayat 28).

Jangan jadikan alasan kita sibuk bekerja sehingga tidak sempat nak melaksanakan solat sunat sekalipun. Sekiranya kita dengan mudahnya dapat menghabiskan masa berjam-jam lamanya dengan kawan-kawan bersembang di kedai makan atau di pasaraya, apalah ruginya kita mengambil masa antara 5 - 10 minit semasa waktu kerja untuk mengabdikan diri kita kepada Allah s.w.t dengan melaksanakan amalan sunat sebagai contoh Solat Sunat Dhuha. Rasulullah sendiri menjadikan solat sebagai masa rehatnya, justeru selaku umat yang mencintai Baginda seharusnya kita meneladani apa yang telah dilaksanakannya.

Selain fadhilat dan hikmah solat yang begitu banyak terhadap diri kita, diharapkan juga dengan amalan yang kita lakukan ini mampu memberikan contoh ikutan yang terbaik kepada orang yang berada di sekitar kita dalam usaha meluaskan kaedah 'Dakwah Bil Hal'. Yang perlu kita tahu, setiap manusia mempunyai naluri sukakan perkara yang baik. Walaupun pada awalnya apa yang kita lakukan itu dianggap sebagai suatu yang pelik tetapi lama kelamaan sekiranya dilaksanakan secara istiqamah, InsyaAllah akan membekas di hati sanubari mereka. Untuk mengelakkan tekanan juga, pastikan diri kita sentiasa istiqamah membaca dan memahami ayat suci Al-Quran Al-Karim serta amalkan solat malam yang kerap.

Di samping itu, cari lah kawan yang mampu memberikan contoh yang baik kepada diri kita. Tidak ketinggalan ingin dikongsi bersama adalah jadikan setiap tugasan yang kita terima itu sebagai satu cabaran yang positif kepada diri kita walau seberat mana pun ia. Elakkan daripada selalu mengeluh dan sentiasa memikirkan perkara negatif kerana ia sebenarnya tidak menguntungkan kita malahan hanya menyebabkan diri kita menjadi bertambah tertekan. Sentiasa bayangkan sesuatu yang kita buat akan mendatangkan hasil yang positif kepada diri kita, keluarga, masyarakat, dan agama Islam..InsyaAllah kita akan jadi lebih bersemangat dalam menerima dan menyelesaikan segala tugasan kita.

Sedikit kata-kata : 'Kawan yang baik tak pernah memaksa kawan baiknya untuk sentiasa berada di sisinya.Kawan yang baik tak pernah melarang kawan baiknya untuk berkawan dengan kawan yang baik. Kawan yang baik tak pernah cemburu jika kawan baiknya mempunyai ramai kawan baik, kerana kawan yang baik tahu apa yang paling baik untuk kawan baiknya'.

Monday, October 26, 2009

Bagaimana Kita Berkomunikasi?


Kadang-kala kita merasa kecewa dan terkadang pulak merasa berang apabila kata-kata kita seolah dipinggirkan atau tidak di ambil endah oleh individu yang sedang berkomunikasi dengan kita? Situasi ini menyebabkannya kita memilih jalan untuk berdiam diri atau lebih berat kita terus meninggalkan individu tersebut yang pada pandangan kita seorang yang sukar untuk berkomunikasi. Tindakan ini sebenarnya membawa kerugian kepada diri kita kerana mungkin individu yang kita tinggalkan itu mempunyai potensi yang besar untuk di bawa menghayati ajaran Islam atau mungkin juga mereka adalah golongan yang penting dalam menyumbang kepada kebaikan diri kita.

Seharusnya kita cuba nilai kembali diri sama ada telah melaksanakan kaedah komunikasi yang berkesan atau tidak. Setiap individu mempunyai personaliti yang berbeza. Ada individu yang apabila berkomunikasi, sudah terbiasa dengan nada yang agak tinggi tidak kira secara berdepan atau melalui alat telekomunikasi. Ada pula yang bercakap terlalu lemah lembut sampaikan individu yang berada tidak sampai satu meter di hadapannya pun terpaksa 'membaiki sistem pendengarannya secara spontan'. Malah ada juga yang sekadar memberikan respon melalui 'bahasa badan' sahaja dan lebih malang lagi apabila mereka tidak mahu langsung meraikan individu yang sedang berkomunikasi dengannya.

Bagi individu ini, mereka merasakan mereka tidak bersalah kerana memang itulah personaliti mereka dari dulu hinggalah sekarang. Pada perkiraan mereka, kenapa perlu ikut kehendak individu lain sedangkan kita sudah selesa dengan cara kita ?. Sekali lagi saya meminta kita semua untuk kembali berfikir, tidakkah kita merasa bahawa dengan tindakan ini mungkin menyebabkan kita tergolong dalam golongan individu yang berhadapan dengan masalah komunikasi yang tidak berkesan seterusnya menyebabkan kita sukar untuk di dekati. Persoalannya siapakah nanti yang akan rugi?Komunikasi yang tidak berkesan sekiranya tidak ditangani dengan segara di bimbangi boleh membawa impak yang negatif tidak kira dalam hubungan rumahtangga, sahabat handai, organisasi dan sebagainya.

Memberi taklimat sempena lawatan peserta International Rubber Research Development Board (IRRDB) dari Cameeron, Thailand dan Nigeria

Di samping itu, komunikasi juga merupakan asas dalam kehidupan seseorang manusia. Dalam sesebuah organisasi, komunikasi ibarat nadi yang menggerakkan fungsi pengurusan sesebuah organisasi. Komunikasi menjadi medum penyebaran maklumat daripada seorang manusia kepada manusia yang lain. Justeru, sistem pengurusan organisasi atau masyarakat akan tergendala tanpa komunikasi. Semakin berkesan sistem komunikasi di amalkan, semakin cekaplah pengurusan dan pentadbiran yang sesebuah organisasi tersebut. Sama ada komunikasi itu melalui saluran rasmi atau tidak rasmi, sistem komunikasi perlu melalui kaedah yang betul dengan etika yang baik untuk memastikan keberkesanannya.(1)

Sekadar mahu berkongsi pengalaman yang cetek, saya berkhidmat dan membuat penyelidikan dalam bahagian pengembangan dan pembangunan Lembaga Getah Malaysia. Tuntutan kerja ini membawa saya lebih memahami bagaimana caranya untuk kita berkomunikasi dengan masyarakat. Sebagai contoh, saya terpaksa menarik minat pekebun kecil getah untuk menggunakan teknologi yang telah dicipta oleh Lembaga Getah Malaysia tak lain dan tak bukan untuk meningkatkan hasil kebun dan pendapatan mereka. Justeru saya menggunakan beberapa kaedah seperti mengadakan taklimat di dewan/hotel, pergi ke rumah pekebun kecil getah, membawa mereka turut serta dalam lawatan sambil belajar. Melalui kaedah komunikasi ini, impaknya adalah pekebun kecil tersebut lebih mudah untuk menerima syor/cadangan kita. Perlu di ingat penyampaian maklumat yang tidak jelas bukan hanya menyebabkan masyarakat tidak mahu menerima produk yang kita syorkan bahkan juga mampu menyebabkan kita dijauhi oleh mereka.

Apa yang saya pelajari di sini adalah kita perlu memahami personaliti golongan sasaran kita. Kaedahnya mungkin berbeza antara komunikasi bos dengan pekerja, suami dengan isteri, guru dengan pelajar, anak dengan ibu bapa, tokoh politik dan lain-lain. Bagi kes pekebun kecil getah ini, saya perlu memahami jiwa golongan yang berusia yang kadang kalanya terlalu sensitif. Justeru penggunaan tutur kata dan gerak tubuh yang baik amat diperlukan untuk menjadikan komunikasi kita lebih berkesan. Mungkin timbul masalah juga apabila kita terpaksa berkomunikasi dengan mereka yang tidak 'sebahasa' dengan kita. Justeru apa tindakan kita? Cara mudahnya cuba belajar bahasa orang lain..Yang untungnya kita juga. Saya sertakan beberapa kaedah komunikasi untuk panduan kita bersama :

1) Semakan Ketepatan Fakta.
2) Pilih Maklumat Yang Sesuai Dengan Penerima Yang Sesuai.
3) Kekuatan Bahasa dan Kepetahan Berbicara.
4) Prinsip Hikmah Dalam Komunikasi.

Ulasan dan huraian lanjut boleh layari : http://ideologi.muamalat.net/.
(1) Ahmad Sufyan Che Abdullah.

Friday, October 23, 2009

Alhamdulillah..


Alhamdulillah... akhirnya dengan izin Allah s.w.t... berkat rahmat dan limpah kurniaNya, akhirnya blog saya dapat juga dibina. Dewasa ini, kewujudan blog amat banyak umpama 'Cendawan Tumbuh Selepas Hujan'.

Bermacam isu di tulis dalam blog, ada yang sekadar menceritakan pengalaman dan meluah perasaan, ada juga yang membincangkan berkaitan dakwah dan politik, mempromosi barangan jualan dan macam-macam lagi. Harus di ingat, penulisan juga mampu memberi kesan kepada emosi seseorang serta turut memainkan peranan yang besar sehingga mampu menentukan jatuh bangunnya sesebuah kerajaan. Janganlah hendaknya, tulisan kita itu nanti menyebabkan timbulnya bibit-bibit permusuhan sesama manusia bak kata pepatah 'Kerana Pulut Santan Binasa, Kerana Tulisan Jiwa Merana'.

Justeru, saya mengingatkan diri yang lemah ini supaya sentiasa menulis sesuatu yang asasnya mestilah berpandukan kepada Al-Quran dan Sunnah. Ingin ditegaskan di sini bahawa penulisan juga merupakan salah satu kaedah dakwah andainya ia berlandaskan kepada kehendak Allah dan RasulNya. Bukan semua orang mampu tampil ke depan dan petah berbicara untuk menarik umat manusia menghayati ajaran Islam. Maka kebolehan yang ada dalam bidang penulisan ini diharapkan dapat digunakan sebaiknya bagi menjana impak yang besar dalam usaha mencari redha Alllah s.w.t.

'Buah Cempedak Di Luar Pagar, Ada Galah Tolong Jolokkan, Saya Budak Baru Belajar, Kalau Salah Tolong Tunjukkan'
Siiru a'la barakatillah....

Template by:
Free Blog Templates