Tuesday, May 4, 2010

Pengajaran Daripada Allah Untuk Manusia..



(٤٠) ٱنفِرُواْ خِفَافً۬ا وَثِقَالاً۬ وَجَـٰهِدُواْ بِأَمۡوَٲلِڪُمۡ وَأَنفُسِكُمۡ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ‌ۚ ذَٲلِكُمۡ خَيۡرٌ۬ لَّكُمۡ إِن كُنتُمۡ تَعۡلَمُونَ (٤١)

"Pergilah kamu beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah), samada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab) dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui."

Surah At-Taubah : 41

Permulaan perjalanan pagi Sabtu, 1 Mei 2010 baru-baru ini ke Lumut atas tujuan membawa pelajar-pelajar Pasti Kawasan Ipoh Timur menyertai Pertandingan Sukan Pasti Peringkat Negeri Perak Darul Ridzuan dirasakan cukup baik. Perjalanan ke Lumut turut disertai oleh kenderaan sahabat yang lain dan juga ibu bapa pelajar yang berkesempatan untuk menyertai program sukan tersebut.

Suasana pagi yang redup diiringi dengan hujan yang tidak berapa lebat merancakkan lagi perbualan saya denga sahabat yang bertindak sebagai pemandu kenderaan. Kesempatan yang ada diambil sebaik mungkin untuk lebih mengenali sahabat yang baru dikenali dan apa yang lebih penting dengan adanya komunikasi yang baik akan mengelakkan rasa mengantuk kepada si pemandu yang perlu memandu hampir dua jam.

Selepas melalui lampu isyarat di kawasan Batu Gajah Perdana, mata saya tiba-tiba terarah kepada kelibat seorang penunggang motosikal yang cuba memintas sebuah lori treler di sebelah kiri. Pada mulanya tiada sebarang kejadian pelik yang berlaku. Keadaan berubah sebaliknya, apabila saya mula melihat penunggang motosikal tersebut sudah tergelincir masuk ke sempadan tepi jalan yang berlongkang kecil dan berhampiran dengan penghadang jalan.

Jelas kelihatan penunggang motosikal tersebut sudah tidak lagi mampu mengawal kenderaannya. Jantungku mula berdegup kencang. Sesuatu yang buruk pasti berlaku, dan......hanya beberapa saat selepas itu, apa yang difikirkan telah berlaku. Penunggang motosikal tersebut telah melanggar penghadang jalan dan jatuh ke tanah, motosikalnya pula terus berjalan melintas di hadapan kenderaan kami tanpa penunggang dan melanggar penghadang jalan yang bertentengan. Jika diperhatikan keadaan sewaktu perlanggaran tersebut, saya menjangkakan pasti kecedaraan yang dialami oleh mangsa pasti agak parah atau lebih teruk......

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

الٓمٓ (١) أَحَسِبَ ٱلنَّاسُ أَن يُتۡرَكُوٓاْ أَن يَقُولُوٓاْ ءَامَنَّا وَهُمۡ لَا يُفۡتَنُونَ (٢) وَلَقَدۡ فَتَنَّا ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِهِمۡ‌ۖ فَلَيَعۡلَمَنَّ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ صَدَقُواْ وَلَيَعۡلَمَنَّ ٱلۡكَـٰذِبِينَ (٣
)

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani
Alif, Laam, Miim. (1) Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? (2) Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta. (3)

Surah Al-Ankabut : 1-3

Nasib penunggang tersebut agak baik kerana tidak tercampak di tengah jalan kerana pada waktu tersebut dia berada berhampiran dengan lori treler. Tanpa melengahkan masa, kami memberhentikan kenderaan. Begitu juga dengan beberapa kenderaan yang lain. Memadangkan mangsa masih boleh bercakap, kenderaan yang menyertai konvoi kami mengambil keputusan untuk meneruskan perjalanan ke tempat program memandangkan program hampir bermula.

Secara jujurnya, inilah pengalaman pertama saya menyaksikan kemlangan di hadapan mata dan merupakan antara orang yang pertama berada di lokasi kejadian. Melalui komunikasi ringkas dengan mangsa, kami mengesyaki pergelangan tangannya telah patah kerana kebas. Terdapat juga kecederaan lain di beberapa anggota badan mangsa. Menyaksikan mangsa mengerang kesakitan dan mula meminta air menjadikan saya lebih bimbang memikirkan kejadian yang lebih buruk. Ambulan daripada Hospital Batu Gajah yang telah dihubungi dirasakan begitu lambat untuk tiba. Untuk mengambil tindakan sendiri, sememangnya saya dan sahabat agak kurang arif, bimbang keadaan mangsa akan menjadi lebih parah. Apa yang mampu kami lakukan adalah cuba menenangkan masa dan mengajarnya mengucap serta sentiasa mengingati Allah.

'Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul', itu lah selayaknya kata-kata yang mampu diungkapkan apabila melihat kejadian ini. Tidak berapa lama setelah pihak polis tiba. ambulan juga tiba. Petugas hospital mula menjalankan tanggungjawab, raungan dan rintihan mangsa semakin kuat kedengaran apabila pergelangan tangan kirinya dipegang. Ketika itu, saya dapat melihat dengan jelas keadaan pergelangan tangannya yang telah patah impak dariada hentaman kuat ke penghadalang jalan yang sememangya di hasilkan daripada besi keras.

Setelah mangsa selamat menaiki ambulan, saya mula bergerak ke tempat program di Lumut. Kejadian yang berlaku waktu itu, masih terbayang-bayang di fikiran. Beberapa pengajaran yang boleh di ambil daripada peristiwa ini adalah:

1) Bagi penunggang motosikal, cuba elakkan memotong kenderaan yang besar seperti lori di sebelah kirinya kerana kebarangkalian untuk pemandu lori itu menyedari kehadiran anda amat kurang.

2) Tidak menunggang motosikal terlalu rapat ke bahu jalan kerana kemungkinan anda untuk terbabas ke bahu jalan yang agak dalam adalah tinggi terutamanya setelah terkena tempias udara yang dihasilkan oleh kenderaan besar yang melintasi anda.

3) Sentiasa menyebut perkataan-perkataan yang baik dalam kehidupan, kerana kata-kata ini akan dilafazkan secara sendirinya mengikut kebiasaan anda sekiranya ada ditimpa oleh sesuatu perkara yang diluar jangka seperti terkejut dan sakit. Amatlah malangnya sekiranya dalam keadaan kesusahan ada masih lagi menyebut perkataan-perkataan yang tidak baik.

4) Amalkan sikap bantu-membantu dan prihatin terhadap nasib orang lain. Sentiasa ingat, 'mungkin hari ni nasib orang lain yang tidak baik, tetapi mungkin pada satu hari nanti kita juga bakal menerima ujian yang sama atau lebih teruk'.

5) Tidak melakukan tindakan yang tergesa-gesa terhadap mangsa kerana mungkin bakal menyebabkan keadaan yang lebih buruk dan parah. Apa yang boleh dilakukan adalah sentiasa cuba menenangkan mangsa dan mengajarnya mengucap sekiranya nampak tanda-tanda ajalnya yang hampir tiba.

6) Kita seharusnya yakin dengan ketentuan Allah s.w.t, sekiranya sesuatu yang tidak baik berlaku terhadap diri kita, terima lah dengan berlapang dada kerana sudah tentu ada hikmah di sebaliknya dan sesungguhnya Allah s.w.t Maha Luas Ilmu PengetahuanNya.

Kontijen Pasti Ipoh Timur pulang awal kerana agak kurang cemerlang dalam acara futsal dan bola jaring yang dipertandingkan. Walaupun kalah dalam pertandingan sukan, ketahuilah adik-adik, anak-anak pelajar Pasti, dirimu tetap menang dalam sudut ilmu pengetahuan agama yang kamu perolehi ketika kamu masih lagi di usia yang mentah. Di usia ini, kamu telah mampu menewaskan abang, kakak malah ibu bapamu sendiri apabila mulutnya mampu menuturkan beberapa hadis dan ayat Al-Quran dengan lancar.

Hatiku turut tersentak dan merasa pilu tak kala melihat perkembangan, beberapa bangunan Pasti dan keadaan kelengkapannya yang daif dan uzur. Demi kerana ilmu agama yang ingin dikutip, ibu bapa masih mampu memilih untuk menghantar anak mereka ke Pasti walaupun di sekitarnya terdapat banyak pusat pengajian pra sekolah lain yang lebih selesa dan canggih. Marilah sama-sama kita membantu Pasti sebgai satu usaha untuk melahirkan pemimpin masa depan yang memahami agama Islam secara keseluruhannya dan juga melaksanakan segala perintah Allah s.w.t dengan penuh amanah...

Friday, April 30, 2010

Antara Visi & Pelaksanaan


'Shaikh, apa perancangan lepas habis kursus Biofarmasi & Biofarmaseutikal ni, nak kerja apa?', terpacul soalan daripada sahabatku yang agak sukar untuk ku jawab kerana aku masih belum membuat persediaan rapi untuk menjengah ke alam kerjaya. Pada waktu tersebut kami sedang mengadakan lawatan ke beberapa jabatan/agensi kerajaan yang menjalankan penyelidikan seperti FRIM, RRIM (LGM) dan lain-lain bagi memenuhi kursus jangka pendek selama tiga bulan selepas menghadapi peperiksaan akhir pengajian di USM, Pulau Pinang pada tahun 2007.

'Tah la, kalau ikutkan memang aku minat nak jadi pendidik..mungkin dah latar belakang keluarga sendiri yang memang ramai bekerja dalam bidang pendidikan kot...lagipun masa lepas habis matrik, kebanyakkan bidang yang aku pilih, memang dalam jurusan pendidikan tapi tak dapat, dapat pilihan terakhir, Sains Biologi, kalau nak jadi cikgu jugak, kena amik KPLI la,' ujarku seraya menjawab persoalannya. Pada perkiraanku bidang yang aku ceburi ini semasa di Universiti amat berbeza dengan minat sebenar tetapi sentiasa memikirkan akan ada hikmah disebaliknya. 'Tidak semestinya sesuatu yang kita benci itu, tidak baik untuk kita dan tidak semestinya apa yang kita sukai itu, baik untuk kita, sesungguhnya Allah s.w.t Maha Mengetahui'.

'Tapi kan, kalau dapat kerja kat pejabat yang ada bilik khas, ada ramai pembantu dan ada pemandu, best jugak kan,'sambil tersenyum aku menyambung bual bicaraku yang pada ketika itu tidak lebih kepada angan-angan semata dan sekadar gurauan. Sahabatku hanya tersenyum dan mengangguk kepala tanda faham. Dalam hatiku sebenarnya mula terdetik rasa bimbang kerana aku masih belum membuat perancangan rapi untuk menerjah ke alam pekerjaan yang hanya tinggal sekitar sebulan sahaja lagi maklumlah sebelum ini aku tidak pernah mempunyai pengalaman bekerja dengan mana-mana pihak. Tambahan pulak dengan statistik pengangguran graduan universiti yang semakin meningkat dari semasa ke semasa pasti akan lebih menambahkan persaingan untuk mendapatkan perkerjaan.

Ketika itu, hanya beberapa permohonan kerja yang telah ku isi dan dihantar melalui internet. Usaha yang nampak tidak bersungguh-sungguh ini menyebabkan aku tidak berapa yakin akan memperoleh pekerjaan yang baik tambahan pula keputusanku yang tidak begitu cemerlang. Dengan keizinan Allah dan bantuan sahabat-sahabat, aku berjaya juga menerima kedua-dua kerja yang kupohon dan menghadiri sesi temuduga sebelum acara konvokesyen berlangsung. Setelah hampir tiga tahun meninggalkan alam pengajian di USM, aku teringat semula perbualanku dengan sahabatku seperti di atas.

Alhamdulillah kini angan-angan telah bertukar menjadi kenyataan dan juga realiti dengan keizinan Allah s.w.t. Persoalannya di sini adakah aku hanya cukup untuk berasa selesa berada di kedudukan ini dan membuat rutin kerja biasa serta menerima gaji di hujung bulan? Ramai di antara kita yang hanya pandai memegang atau mengambil kedudukan tapi tidak ramai yang pandai mengisi fungsi kedudukan tersebut semaksima mungkin ataupun yang lebih tepat menggunakan kedudukan untuk membawa manusia lebih dekat kepada Allah s.w.t.

Sebagai contoh berapa ramai antara kita yang memegang jawatan yang tinggi dan mempunyai kakitangan yang ramai di pejabat mampu menegur kakitangannya yang melakukan kesalahan seperti membuat kerja sambil lewa, tidak menunaikan solat, bergaul bebas antara lelaki dan perempuan, tidak amanah dan sebagainya. Juga berapa ramai pasangan suami isteri yang mengikat tali perkahwinan hanya sekadar pada nama tanpa memahami akan fungsinya dan bermacam-macam contoh lain. Tidakkah kita sedar, implikasi daripada perkara ini akan menghasilkan natijah yang tidak baik pada masa yang akan datang.

Kenapa semua perkara ini berlaku? Antara salah satu faktornya adalah masyarakat hari ini kebanyakannya telah diterapkan dan disematkan dengan semangat 'individualistik' ataupun suka melakukan kerja secara bersendirian tidak kira dalam aspek ibadah, pemakanan, kesihatan dan sebagainya. Sikap suka melakukan kerja secara bersendirian ini dibimbangi akan menjadikan seseorang itu bertukar menjadikan seseorang yang hanya pentingkan diri sendiri. Apa yang penting, dirinya berjaya tanpa sebarang halangan bukannya apa yang penting kerjasama...Ada juga yang cukup sukar untuk melaksanakan tugas secara beramai-ramai dan lebih suka menyendiri...Mungkin baik untuk masa-masa yang tertentu tetapi bukan sepanjang masa..

Perkara ini juga merupakan salah satu cara yang digunakan oleh pihak anti Islam untuk melemahkan umat Islam. Sabda Rasulullah s.a.w : Barangsiapa yang berpagi-pagi tanpa memikirkan nasib umat Islam, mereka bukanlah daripada golonganku. Saidana Umar Al-Khattab pula pernah berkata :'Tiada Islam kecuali melalui jemaah (kumpulan), tiada jemaah kecuali melalui kepimpinan dan tiada kepimpinan kecuali melalui ketaatan'.

Tidak mungkin atau cukup sukar seseorang yang mempunyai visi atau cita-cita yang cukup tinggi untuk dicapai berusaha untuk melaksanakannya seorang diri. Sebagai contoh, seorang ketua di sesebuah organisasi mempunyai visi untuk menjadikan organisasinya sebuah organisasi terulung di dunia dalam segala bidang. Semangatnya cukup tinggi untuk mencapai visi tersebut.

Di biliknya penuh dengan kata-kata penaik semangat, buku rujukan dan sebagainya yang pada perkiraannya merupakan cara untuk terbaik untuk mencapai visinya. Rutinnya pada setiap hari hanya sekadar masuk ke biliknya di pejabat dan keluar ketika ingin makan, solat dan pulang tanpa melakukan sebarang perbincangan dengan kakitangannya. Adakah kakitangannya akan mengetahui visinya tersebut dan akan melaksanakannya?

Kita boleh mengambil pengajaran daripada kisah Rasulullah s.a.w. yang menunjukkan kepada kita bagaimana Rasulullah selaku seorang pemimpin mempunyai cita-cita atau visi yang begitu jelas dan seterusnya dapat dilaksanakan dengan cukup berkesan sehingga mencapai kejayaan. sebagai contoh, diriwayatkan dalam peperangan Khandaq ataupun dikenali juga sebagai peperangan Ahzab.

Rasulullah s.a.w selaku pemimpin sanggup turun bersama-sama dengan para sahabat untuk menyiapkan parit sebagaimana yang telah dicadangkan oleh Salman Al-Farisi bagi persediaan menghadapi musuh Islam. Dalam kerja pembinaan parit ini, Rasulullah s.a.w sempat memberikan motivasi kepada para sahabat dengan menunjukkan visinya yang cukup jelas. Sambil Rasulullah s.a.w cuba memecahkan batu sehingga terpercik pancaran api, Rasulullah s.a.w menyatakan dengan cukup yakin bahawa Islam akan menakluki Parsi, Islam juga akan menakluki Rom.

Cita-cita dan visi yang diungkapkan Rasulullah s.a.w cukup tinggi memandangkan pada ketika itu, Rom dan Parsi merupakan antara kuasa besar dunia tetapi para sahabat tidak pernah sedikit pun berasa ragu dengan kata-kata Rasulullah s.a.w. Akhirnya Islam berjaya juga menakluk dua kuasa besar dunia ini. Bagaimana caranya? Tidak lain dan tidak bukan adalah hasil didikan ataupun tarbiyyah secara langsung yang diberikan Rasulullah s.a.w kepada para sahabat disertakan dengan pergantungan yang kuat kepada Allah s.w.t.

Justeru, tidak kira di mana kita berada, cubalah maksimakan fungsi kedudukan kita sebaik mungkin dalam usaha membawa diri dan masyarakat lebih mendekati Allah s.w.t. Tidak salah untuk mempunyai cita-cita yang tinggi kerana ianya dibenarkan dalam Islam selagi tidak menyalahi syara' tetapi mesti dengan perancangan dan pelaksanaan yang betul, bukan sekadar angan-angan Mat Jenin. Memanjat pokok kelapa, kelapa tak dapat, kepala yang terhempas ke tanah... Lakukan kerja secara berjemaah kerana sesungguhnya tidak mungkin kita akan berjaya mencapai visi ataupun cita-cita yang tinggi secara berseorangan. Jangan mudah berasa selesa kerana keselesaan yang berpanjangan juga akan membawa bahaya ibarat monyet yang jatuh daripada pokok apabila diulit dengan bayu yang bertiup sepoi-sepoi tetapi akan berpengang erat pada batang pokok ketika angin kencang membadai.

Tuesday, April 27, 2010

Matahari Terbit Dari Sebelah Barat?

Sememangnya kita pernah mendengar Hadis Rasulullah s.a.w : 'Salah satu tanda besar kedatangan Hari Kiamat adalah apabila matahari terbit dari sebelah Barat'... Adakah pernyataan ini merujuk kepada bentuk fizikal matahari itu sendiri sepertimana yang boleh kita lihat di siang hari ataupun merujuk kepada sesuatu yang lain. Ada juga yang membuat andaian bahawa matahari itu merujuk kepada agama Islam yang mana digambarkan pada akhir zaman itu Islam akan berkembang di negara sebelah Barat. Sekiranya kita melihat realiti pada hari ini, adakah perkara ini sedang berlaku?. Adakah agama Islam itu akan berkembang di Amerika, Britain, Perancis dan lain-lain? Kenapa bukan di rantau Asia ataupun lebih khusus di Malaysia?

Memetik kata daripada seorang ustaz dalam majlis ilmu baru-baru ini, Islam akan berkembang di negara yang mana penganut agama Islam itu benar-benar ingin mengamalkan ajaran Islam itu secara syumul atau sepenuhnya. Sejarah telah membuktikan bagaimana Islam itu gemilang di negara yang berbeza. Apabila satu ketika Islam gemilang di negara Arab, kemudiannya ke India, dan ke China dan seterusnya.

Sekiranya kita lihat pada masa kini terdapat juga negara Arab yang sudah tunduk kepada kuasa Barat tanpa sedikit pun memikirkan nasib sengsara saudara seIslamnya yang tinggal berhampiran. Mereka lebih memikirkan tentang pembangunan daripada sudut material dengan berbangga apabila tertegaknya bangunan pencakar langit. Sedangkan sekiranya kita mengambil iktibar daripada tanda-tanda kedatangan hari kiamat, perlumbaan membina bangunan pencakar langit ini merupakan salah satu daripada tanda kecil kedatangan hari kiamat.

Di sini saya sertakan sedikit perkongsian tentang maklumat pergerakan planet yang sudah mulai berubah arah putarannya. Boleh nilai sendiri sama ada maklumat ini benar ataupun salah. Apa yang penting, adakah kita sudah bersedia untuk menghadapi kedatangan hari kehancuran ini ataupun apa yang lebih dekat dan pasti adalah kiamat kecil bagi diri kita sendiri iaitu hari kematian. Tepuk dada tanya iman..Sudah cukupkah ilmu kita, sudah sempurnakah amalan kita, bagaimana kita habiskan masa dan banyak lagi perkara yang seharusnya di ambil kira tetapi selalu dilupakan ataupun sengaja buat-buat lupa. Maaf di atas paparan artikel yang kurang jelas, sila klik pada artikel untuk paparan yang lebih jelas...Selamat berfikir dan bertindak.


Monday, April 26, 2010

Kepentingan Ilmu


Berapa ramai antara kita yang sentiasa merasakan diri sudah cukup dengan ilmu yang ada sehinggakan begitu sukar untuk menjejakkan kaki ke majlis-majlis ilmu terutamanya mendapatkan ilmu yang bakal mendekatkan diri kepada Allah s.w.t.

Hadith :Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:

”Jadikanlah dirimu orang alim (berilmu) atau orang yang menuntut ilmu atau orang yang selalu mendengar pengajaran atau orang yang mencintai (tiga golongan yang tersebut) dan janganlah engkau menjadi dari golongan yang kelima, yang dengan sebabnya engkau akan binasa.”(Riwayat al-Bazzar)

HuraianPengajaran hadith :

Ilmu menduduki darjat yang tinggi di sisi manusia dan juga di sisi Allah S.W.T. Orang yang berilmu akan dimuliakan oleh penduduk langit dan bumi sebaliknya bagi orang yang tidak berilmu.

Oleh itu setiap mukmin hendaklah berusaha mempertingkatkan kemajuan dirinya sama ada :

1. Menjadikan dirinya orang alim (berilmu) yang mengajarkan ilmunya kepada orang lain.

2. Menjadi orang yang belajar (menuntut ilmu).

3. Mendengar atau mengikuti majlis-majlis ilmu.

4. Menghormati atau mencintai salah satu atau ketiga-tiga golongan di atas dengan menurut jejak langkah mereka.

Dengan adanya sifat-sifat yang disebutkan di atas maka kehidupan seseorang itu akan sentiasa terjamin untuk mendapat keselamatan dan kebahagiaan jasmani atau rohani kerana ia sentiasa berada dalam jagaan ilmu pengetahuan yang memimpinnya ke jalan yang benar dan memberinya kesedaran untuk memilih antara yang baik dan yang buruk.

Manakala mereka yang tidak termasuk dalam golongan tersebut atau yang dipanggil masyarakat sebagai ‘bodoh sombong’ maka mereka adalah golongan yang bakal mendapat kebinasaan kerana mereka tidak ada pimpinan yang dengannya dapat memandu kepada kebaikan melainkan hidup terumbang ambing dan tenggelam dalam kesesatan.

Sumber: Jabatan Kemajuan Islam Malaysia

Monday, April 12, 2010

Sukarnya Mengucapkan Terima Kasih



'Man, ni duit belanja bulan ni, jangan lupa belajar elok-elok ye, kamulah harapan untuk mengubah nasib keluarga kita', kedengaran suara lembut si ibu tua memberikan nasihat pada anak lelakinya yang ingin pulang menyambung pengajian di Universiti.

Man yang sedari tadi asyik memerhatikan suasana hiruk pikuk di Perhentian Bas Pudu Raya, lantas mengambil wang belanja tersebut dengan kasar tanpa sedikit pun memandang wajah ibunya bahkan tidak sekali-kali sudi untuk menuturkan ucapan terima kasih kepada si ibu tunggal ini yang bersusah payah mencari nafkah.

Si ibu yang sudah sedia maklum akan perangai anaknya itu, hanya mampu membiarkan sahaja anaknya melayan emosinya sendiri. Ingin diajak berbicara, bimbang diherdik semula oleh anaknya. Bukan sekali dua si ibu menerima herdikan daripada anaknya bahkan setiap kali diajak untuk berbicara pasti telinga si ibu bingit dengan suara si anak yang mengherdiknya walaupun beliau telah cuba sebaik mungkin untuk berbicara dengan lemah lembut. Telah banyak air matanya yang tumpah dek kerana perbuatan anaknya yang selama ini dibesarkan dengan penuh kasih sayang.

Setelah menunggu beberapa ketika, kedengaran suara nyaring pemandu bas memanggil para penumpang untuk menaiki bas bagi meneruskan perjalanan ke destinasi yang dituju. Man yang sejak sedari awal tidak mempedulikan ibunya segera mengangkat beg dan berjalan untuk menaiki bas tanpa menghulurkan salam memohon kemaafan daripada ibunya walaupun ibunya terlebih dahulu menyua tangan mengharapkan agar disambut oleh anak harapannya ini. Mengapakah Man begitu membenci ibunya? Apakah salah seorang ibu yang mengandung, melahirkan dan membesarkan sehingga sanggup si anak ini memperlakukan ibunya sedemikian rupa?

Man tersenyum puas apabila bas yang dinaikinya mula meninggalkan Perhentian Bas Pudu Raya dan yang lebih penting meninggalkan orang yang banyak mengusutkan pemikirannya. Manakan tidak, setiap kali Man pulang ke kampung, ibunya tidak henti-henti memberi nasihat kepadanya. Man berasa bosan dengan sikap ibunya yang seolah-olah menganggap dirinya seperti budak kecil yang selayaknya dipimpin tangan untuk bergerak ke mana-mana. Man merasakan banyak lagi perkara besar yang perlu diselesaikannya, dengan tugasan pengajian yang perlu disiapkan dengan cepat, gerak kerja persatuan yang perlu dibereskan dan banyak lagi..'Ahhh...susahnya apabila terpaksa melayan kehendak orang lain ni,'getus hati Man.

Setiap kali pulang ke kampung, Man sudah muak melihat wajah ibunya. Jangankan berbicara, bertentangan mata sekalipun dirasakan cukup berat bagi Man. Pada perhitungannya, ibunya inilah yang suatu ketika dahulu pernah menyekat usahanya untuk menyambung pengajian ke peringkat yang lebih tinggi atas alasan perlu bekerja untuk membantu menanggung pesekolahan adik-adiknya yang lain. Tapi Man kuatkan jugak hati dan menyambung pengajiannya sehingga ke peringkat yang lebih tinggi. Sejak dari itu, Man mula menaruh dendam terhadap perbuatan ibunya. Kepulangannya ke kampung hanya sekadar memenuhi syarat untuk menghabiskan cuti semester yang diperuntukkan. Di rumah, Man lebih selesa untuk duduk berseorangan di dalam bilik tanpa sedikit pun mempedulikan keadaan ibunya.

Man berasa bangga apabila orang mula melihat keputusan yang beliau ambil selama ini telah membuahkan hasil yang baik. Baginya, pedulikan pandangan orang lain asalkan dirinya sendiri telah merasa puas dan gembira, itu sudah memadai. Man merasakan ada kerja penting yang perlu dia lakukan dalam hidupnya dan tiada sesiapa yang akan boleh menghalang atau menyekat segala keputusan yang telah dirancang dan dibuat olehnya.

Man yang pada mulanya bercadang untuk mengulangkaji sedikit pelajaran, akhirnya terlena dengan keselesaan bas yang dinaikinya....Tiba-tiba Man merasakan dirinya berada di sebuah tempat yang tidak lagi asing bagi dirinya, di kiri kanannya penuh dengan buku rujukan, sejadah yang digunakan untuk beribadah di waktu siang dan malam hari juga terlipat rapi dalam almari disebelah katilnya. Ya, tidak asing lagi, inilah bilik tidur di kampungku. Tetapi kenapa aku masih di sini sedangkan aku sudah menaiki bas ke Universiti sebentar tadi.

Sedang Man termanggu-manggu berfikir, kedengaran pula suara orang membaca Surah Yasin di sudut ruang tamu rumahnya...Kedengaran jugak suara esak-tangis adik beradiknya yang lain..Man turut melihat sekujur tubuh yang dibalut dengan kain putih berada di ruang tersebut. Apa semua ini,.siapa pula yang meninggal dan dikafankan di rumah? Pandangan Man yang sedang terbaring di katilnya seolah-olah mampu menembusi dinding bilik tidurnya tanpa sebarang halangan..Man cuba bangkit tapi semua anggota badannya terasa berat.

Sikap ingin tahu Man juga meronta-ronta mohon diberikan penjelasan. Man cuba bersuara untuk memanggil ibu dan adik beradiknya yang lain tetapi suaranya seakan-akan tersekat dikerongkong sahaja. Man sudah tidak mampu untuk berbuat apa-apa, hanya sekadar matanya yang mampu terus memerhatikan suasana yang berlaku tanpa mendapat sebarang penjelasan.Suara orang membaca Surah Yasin telah berhenti, Man lihat seoarang demi seorang adiknya bergerak menuju ke arah mayat tersebut dan mengucup pipinya..Ah...apa hubungan adik beradikku dengan arwah tersebut. Man cuba sedaya upaya untuk menajamkan pandangan matanya dan tak kala itu...suaranya nyaring menyebut...IBUUUUUUU!!!! Air matanya mula berjujuran tanpa henti..

Man merasakan bahunya diusik dan digoyang-goyang oleh seseorang. Dia tersentak dan tersedar dengan esak tangisnya yang masih belum reda..Man memerhatikan keadaan sekeliling. Kelihatan mata-mata penumpang bas memandang kehairanan ke arah dirinya. Man segera mengesat air matanya yang sedari tadi berjujuran jatuh membasahi buku pelajarannya. Baru Man tersedar yang dia hanya sekadar bermimpi, perjalanan menuju ke Universiti masih berbaki beberapa jam.

Tanpa perlu kepada sebarang bentuk motivasi dan nasihat, Man mula tersedar akan segala kesilapan yang pernah dilakukannya selama ini. Man terlalu ego dengan apa yang dia miliki. Baginya buat apa kita perlu bersusah payah menjaga perasaan orang lain sedangkan perasaan kita sendiri terluka. Man merasakan dia perlu sentiasa kuat dan bertindak dengan cepat untuk memenuhi segala perancangan yang telah dibuat. Kini Man sedar bahawa kejayaaan yang dia miliki selama ini, bukan semata-mata atas usahanya sendiri, banyak pihak yang sebenarnya menyumbang kepada kejayaannya.

Sejak daripada kejadian yang tidak disangka-sangka itu, Man telah mula menunjukkan perubahan yang drastik. Hatinya sentiasa berkobar-kobar untuk pulang ke kampung. Apa yang lebih penting, Man perlu memohon kemaafan daripada ibunya. Telah banyak dosa dan kesalahan yang telah dia lakukakan. Alhamdulillah Man bertuah kerana masih berpeluang untuk memohon keampunannya daripadanya ibunya...Man berazam untuk tidak sekali-kali melukakan hati ibunya lagi dan akan sentiasa berkongsi susah senang dengan ibunya yang tersayang.

Hari ini saya menulis bertujuan untuk memberi peringatan kepada diri sendiri dan orang lain yang kadang kalanya mudah lupa diri apabila telah berada di puncak kejayaan. Ada antara kita yang cukup sukar untuk melafazkan ucapan terima kasih kepada orang lain dan lebih teruk lagi sentiasa berburuk sangka terhadap orang lain. Apa lah salahnya untuk seorang anak mengucapkan terima kasih atas sebarang pemberian ibu bapanya, juga suami isteri yang sentiasa menghargai segala tindakan pasangannya, majikan yang tidak terlalu ego untuk menguntumkan senyuman dengan ucapan terima kasih tak kala anak buahnya selesai melaksanakan kerja dan banyak lagi.

Jadikanlah diri kita sentiasa disenangi oleh orang yang berada disekitar kita. Cuba sedaya upaya untuk menggembirakan diri mereka. InsyaAllah sekiranya mereka gembira kita akan turut menikmati kegembiraannya....Kita cukup sukar untuk berubah sehinggalah kita ditimpa sesuatu musibah yang tidak disangka-sangka..Kita juga sukar untuk berubah sekiranya masih menyimpan dendam kesumat terhadap seseorang sebelum ini. Gunakan lah ilmu, kedudukan dan saki baki kekuatan kita untuk beramal ibadah sebagai satu senjata untuk kita mengubah diri sendiri serta orang lain ke arah yang lebih baik..Supaya hidup kita sentiasa di berkati Allah s.w.t..Siiru a'labarakatillah..

Thursday, February 4, 2010

Pasangan Yang Mengidam Syurga Allah s.w.t...


2 Februari 2010 (7.30 pagi)- Seusai memastikan rumah berada dalam keadaan yang selamat, saya meneruskan langkah menghidupkan enjin kereta untuk mula bergerak menuju ke pejabat. Jarak rumah dari pejabat yang tidak sampai 5 kilometer hanya mengambil masa kurang dari sepuluh minit untuk saya tiba di sana.

Sejak akhir-akhir ini, saya mula tertarik untuk memilih siaran radio IKIM F.M kerana terdapat banyak ayat suci Al-Quran, bacaan hadis, tazkirah, motivasi dan perbincangan yang membawa manfaat. Sebelum ini, saya seringkali memutarkan cd nasyid atau ayat suci Al-Quran berulang-ulang kali ketika dalam perjalanan.

Ketika punat radio kereta mula ditekan pada pagi itu, telinga saya mula menangkap suara seorang penceramah yang merupakan antara penceramah kegemaran saya iaitu Ustaz Zawawi Jusoh, pensyarah Universiti Islam Antarabangsa Malaysia. Keperibadian beliau saya lihat saling tidak tumpah dengan keperibadian abangnya yang juga merupakan seorang ustaz dan guru 'homeroom' saya ketika saya belajar di Maktab Rendah Sains Mara Kuala Berang, Terengganu.

Walaupun saya tidak berpeluang mendengar dari awal tazkirah pada pagi tersebut dan juga tidak mengetahui apa tajuk perbincangannya, saya sekadar ingin berkongsi tentang sedikit perkara yang saya dengar dan faham. Menyampaikan perkara yang baik itu amatlah di tuntut selaras Sabda Rasulullah s.a.w : Sampaikan lah dariku walaupun satu ayat.

'Diriwayatkan pada suatu ketika Rasulullah s.a.w berbaring di atas ribaan isteri baginda yakni Saidatina Aisyah r.anha. Saidatina Aisyah r.anha merasa bangga kerana beliau merupakan isteri terakhir dan termuda yang terpilih untuk menjadi isteri kepada kekasih Allah s.w.t itu. Sambil beliau membelai Rasulullah s.a.w, beliau terfikir adakah beliau akan berpeluang untuk menjadi penghuni syurga bersama dengan Rasulullah s.a.w. Hatinya mula tersentuh dan air mata mula menitik tak kala mengimbau kembali akan kisah-kisah di mana suami isteri dipisahkan kepada dua tempat yang berbeza di hari akhirat nanti. Seorang berpeluang menikmati ganjaran syurga dan seorang lagi menikmati azab neraka.

Kisah Nabi Luth dan Nabi Nuh yang terpaksa berhadapan dengan isteri yang derhaka, firaun yang menganggap dirinya tuhan dengan isterinya yang memilih untuk beriman kepada Allah sentiasa bermain di fikiran beliau. Walaupun Saidatina Aisyah r.anha digelar sebagai Ummahatul Mukminin iaitu ibu kepada orang mukmin hatinya tetap merasa bimbang akan nasib yang bakal diterimanya di hari pembalasan nanti. Tak kala menyedari isterinya berada dalam keadaan dukacita, Rasulullah s.a.w bertindak menghiburkan hati isterinya yang turut digelar Humaira', si pipi merah yang comel.

Melihat realiti pada masa ini, berapa ramai antara suami atau isteri yang mempunyai perasaan seperti ini, bersikap khauf yakni takut akan azab Allah s.a.w dan ju' yakni mengharapkan rahmat serta ganjaran syurga Allah s.w.t. Dan berapa ramai juga yang bersikap khauf dan ju' terhadap Allah s.w.t berusaha untuk merealisasikannya dengan amal perbuatan. Jumlah kes penceraian yang didaftarkan di Pejabat Agama di seluruh negara menunjukkan bilangan yang tinggi dan membimbangkan. Institusi rumah tangga seolah-olah dianggap sebagai barang mainan yang begitu mudah untuk di bina dan begitu mudah juga untuk dileraikan seperti permainan lego.

Ada yang hanya sempat menikmati hubungan suami isteri sekitar, 1 bulan , 5 tahun, 10 tahun bahkan ada juga yang lebih pelik apabila ikatan yang terbina terlerai dengan begitu mudah tak kala usianya baru mencecah 12 hari dan tak terkecuali pelik apabila ikatan padu yang terbina berpuluh-puluh tahun sehingga berpeluang memperolehi cucu serta cicit juga turut terlerai. Kenapa semua ini boleh berlaku?

Apabila ikatan perkahwinan yang tidak di dasarkan kepada tujuan untuk mencari redha Allah semata-mata tetapi hanya sekadar memenuhi tuntutan nafsu juga turut menyumbang kepada rapuhnya ikatan yang terbina. Memetik antara lirik lagu dendangan kumpulan nada murni, 'pandangan mata selalu menipu, pandangan akal selalu tersalah, pandangan nafsu selalu melulu, pandangan hati itu yang hakiki, kalau hati itu bersih'. Sekiranya tidak menggunakan pandangan hati yang bersih, akal sering memberontak tak kala hajat yang kita harapkan bakal dipenuhi oleh pasangan kita tidak tercapai.

Sesungguhnya alam rumahtangga bukan lah satu perkara yang boleh dipandang sebelah mata dan di anggap enteng. Penyatuan dua insan yang berbeza kejadian dan sikap memerlukan kesabaran dan pemahaman dalam jangka masa yang lama. Sekiranya individu yang hanya berkahwin untuk memenuhi nafsu, ingin mengejar harta yang bertimbun, mengejar kedudukan dan pangkat tanpa di dasari dengan tujuan mencari redha Allah, dibimbangi hubungan yang terbina tidak kekal lama.

Justeru, beruntunglah bagi pasangan yang memiliki sikap seperti yang ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w dan isteri baginda yang mana sentiasa bersikap khauf dan ju' kepada Allah s.w.t. Alangkah bahagianya apabila kita pasangan suami isteri dipertemukan oleh Allah s.w.t di syurga kelak. Janganlah kita bersikap lemah dalam mengikuti sunnah Rasulullah s.aw...memang kita jauh sekali dengan keperibadian Rasulullah s.a.w, isterinya dan para sahabat tapi usaha yang kita lakukan sedikit demi sedikit harus dipandang sebagai satu perkara yang mulia. Suami dan isteri harus saling bantu membantu dalam mencapai usaha ini. Sikap lelaki dan perempuan yang berbeza menjadikan kita saling lengkap melengkapi antara satu sama lain. Sekadar renungan.

Wednesday, January 27, 2010

Hargai Jasa Ayah & Ibu

(Ayah, Ibu & Salah Seorang Cucunya)

14 Januari 2010 (sekitar 9.40 pagi) - Perbincangan rancak saya dengan individu yang meminta khidmat nasihat di salah sebuah kebun getah di Meru, Perak Darul Ridzuan terganggu dengan getaran telefon bimbit yang sememangnya di letakkan dalam mood 'senyap' ketika waktu bekerja. Poket seluar di seluk untuk mengambil telefon bimbit. Jelas tertera nama kakak sulung saya yang pada kebiasaannya teramat jarang untuk menghubungi saya tambahan pula ketika waktu pejabat.

Sebelum kekunci menjawab panggilan ditekan, kepala saya telah mula menjangkakan ada sesuatu yang tidak kena. Tekaan saya ternyata berasas apabila saya mula berbicara dengan kakak sulung yang rumahnya hanya terletak sekitar 4 kilometer daripada rumah ibu dan ayah. Suara kakak sulung yang kedengaran lain seperti biasa mula meningkatkan hormon adrenalin dalam badanku yang akhirnya menyebabkan jantung berdenyut dengan pantas.

'Mie, mak tak de telefon ke? Berdoa la banyak-banyak, pagi tadi abah tak sedar, mulut dah berbuih, sekarang ada kat klinik Maran, mungkin sekejap lagi akan di bawa ke Hospital Kuantan,' begitu lah antara butir percakapan kakak yang sememangnya sedari kecil ku panggil dengan gelaran Kak Long.

Perasaan sebak mula menjalar di segenap tubuh. Mata terasa panas dan pedih. Manakan tidak, sudah hampir seminggu saya tidak berkesempatan untuk berbicara dengan ayah. Tiba-tiba perkhabaran yang tidak dijangka ini menjengah ruang gegendang telinga. Emosi di kawal sebaik mungkin. Kakitangan dan pelanggan sudah mula mengesyaki akan sesuatu yang buruk telah berlaku kepada keluargaku. Lantas saya memohon maaf dan mohon untuk segera pulang menjenguk ayah di Maran.

Dalam, perjalananan balik ke pejabat, sekali lagi telefon bimbit saya bergetar, sekali lagi nama Kak Long terpapar di skrin telefon bimbit..Hati kecil saya berdoa, 'Ya Allah, aku mohon kepadaMu jangan lah Engkau uji aku dengan sesuatu yang belum mampu aku terima, SesungguhNya Engkau Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang'.

Dengan nada yang lemah saya menjawab panggilan tersebut, 'Macam mana keadaan abah sekarang?'.Lantas Kak Long menjawab,'Mie, awak amik la cuti, abah dah lemah sangat tu, sekarang on the way ke Hospital Kuantan',..Saya yang sememangnya sedari awal telah mengambil keputusan untuk mengambil cuti kecemasan terus bergegas mengisi borang dan memaklumkan tentang perkara ini kepada Pengarah di Pejabat. Beliau berpesan supaya saya mengawal emosi dan membawa kenderaan dengan baik. Saranannya saya balas dengan anggukan menandakan faham.

Saya terus pulang ke rumah untuk bersiap. Memandangkan isteri saya berada di Penang, saya mengambil keputusan mengambilnya terlebih dahulu. Kereta di pandu agak laju tetapi masih dalam keadaan yang terkawal. Sepanjang perjalanan, saya tidak lekang untuk berdoa supaya Allah s.w.t memberikan kesempatan untuk saya berbicara dan menumpang kasih lagi dengan ayah.. Setelah tiba di Penang sekitar jam 12.45 tengah hari, saya terus berpatah balik menuju ke Hospital Kuantan, Pahang. Setiba di Tapah, badan mula terasa penat.

Manakan tidak jadual yang agak padat sebelum tu (11-12/1/20101 berada di Padang Terap, Alor Setar dan Sg. Petani, Kedah atas urusan kerja) seterusnya pada malam 12/1/2010 (9.30 malam) pula terus memandu ke Kuala Lumpur sekembalinya dari Sg. Petani untuk menghadiri mesyuarat pada 13/1/2010. Alhamdulillah, saya bersyukur di kurniakan isteri yang pada pandangan saya seorang yang boleh dikatakan agak mahir memandu serta tidak banyak kerenah untuk mengambil giliran memandu bagi memberi sedikit ruang waktu merehatkan badan dan minda.

Sepanjang perjalanan, saya sentiasa mendapatkan perkembangan tentang ayah daripada adik beradik yang kebanyakkannya berada di Pahang. Alhamdulillah, ayah sudah semakin stabil. Sekitar jam 9.00 malam, kami tiba di rumah kakak di Taman Sg. Isap, Kuantan, Pahang. Memandangkan masa melawat telah tamat dan menerima nasihat emak supaya melawat pada pagi hari berikutnya, kami mengambil keputusan untuk berbual bersama ahli keluarga dan berehat.

15 Januari 2010 (sekitar jam 9.00 pagi)-Wad 5 B Hospital Kuantan, Pahang saya jejaki bersama emak dan isteri. Jelas terpancar wajah ceria ayah yang kelihatan sudah semakin pulih menyambut ketibaan kami. Alhamdulillah, syukur Ya Allah kerana masih memberiku peluang untuk berbakti kepada ayah dan ibu, masih banyak perkara yang belum saya laksanakan untuk mereka. Kami tidak berada lama di sana kerana waktu tersebut bukan lah waktu melawat dan doktor sedang melakukan pemeriksaan kepada para pesakit. Kami mengambil keputusan untuk pulang dan akan datang melawat semula pada sebelah petang.

16 Januari 2010 (sekitar jam 4.00 petang)-Alhamdulillah, ayah sudah dibenarkan pulang, saya bersama emak menguruskan urusan untuk ayah mengambil ubat dan keluar daripada Hospital Kuantan. Ayah sudah semakin sihat walaupun keadaannya masih agak lemah. Saya mengambil keputusan untuk pulang ke rumah mertua pada petang tersebut. Sebelum pulang, saya sempat berbicara dan menasihatkan ayah agar menjaga kesihatan dan pemakanannya memandangkan ayah telah berumur 64 tahun dan menghidap banyak penyakit.

Mulai detik ini, saya sentiasa berhubung dengan ayah dan ibu, walaupun tinggal berjauhan, dekatkan hati kita dengan ibu dan ayah. Jangan sekali-kali kita sakitkan hati mereka dengan berlaku kasar dan sebagainya walaupun kadang kalanya ada sikap mereka yang tidak menyenangkan kita. Banyakkan belajar untuk bersabar. Kadang-kadang kita seolah-olah malas untuk melayan mereka ketika pulang ke rumah. Sedarlah dengan perbuatan kita itu akan menyebabkan terguris hati ibu dan ayah kita seterusnya mendatangkan kemurkaan Allah. Justeru berbicara lah dengan mereka dengan kata-kata yang baik dan menyenangkan.

Janganlah kita menunggu sehingga nasi menjadi bubur. Apabila mereka sudah tiada, pada ketika itu lah baru kita bersungguh-sungguh menyesali perbuatan lampau kita. Ingat lah keredhaan Allah itu datangnya daripada keredhaan ibu bapa. Bagi para suami, usah lah terlalu di lebihkan permintaan si isteri sehingga mengabaikan tanggungjawab terhadap ibu dan ayah kerana perlu di ingatkan bahawa anak lelaki mempunyai tanggungjawab yang lebih besar terhadap ibu dan ayahnya sendiri. Bagi para isteri pula, walaupun tanggungjawab yang utama selepas berumah tangga adalah kepada suami, jangan lah pula di kesampingkan jasa ibu dan ayah yang telah melahirkan serta membesarkan sehingga menjadi orang yang berguna. Yang paling baik, suami dan isteri hendak lah sentiasa berbincang serta bersedia sekiranya di satu masa nanti tergalas tanggungjawab untuk menjaga ayah dan ibu yang telah tua dan sakit di rumah kita sendiri. InsyaAllah, sekiranya kita sentiasa berbuat baik dengan ibu bapa, Allah akan mempermudahkan jalan kehidupan kita..

Renungi lah kisah di bawah. Jangan lah kita menjadi seperti mereka. Mohon agar dijauhkan Allah s.w.t dengan tingkah laku seperti ini.

“ANAK tak guna,” seranah seorang lelaki separuh umur sambil menghempaskan senaskhah akhbar lama ke meja kayu di sebuah kedai kopi di bandar Mersing, Johor, baru-baru ini.

Lelaki berkain sarung separas keting dan berbaju-T lusuh itu segera membayar kopi O yang masih berbaki suku cawan dan menaiki motosikalnya sambil membonceng budak lelaki berumur lingkungan lima tahun sebelum mereka menghilang entah ke mana. Di atas meja di kedai kopi itu, muka depan akhbar berkenaan memaparkan tajuk ‘Buang Ayah Tepi Jalan’ bertarikh 13 Januari 2010.

Kemarahan lelaki itu adalah satu cetusan daripada kemarahan ribuan rakyat negara ini apabila mengenangkan nasib malang dideritai seorang bapa baru menjalani rawatan jantung, Abdul Rahman Talib, 57, yang dibuang anak sendiri. Abdul Rahman mendakwa dibuang anaknya bersama bungkusan pakaian di tepi jalan raya berhadapan Sekolah Kebangsaan Datuk Wan Ahmad, Kangar pada petang 7 Januari lalu, walaupun dia baru keluar dari Hospital Pulau Pinang (HPP) selepas menjalani rawatan jantung.

Kononnya, anak lelakinya yang tinggal di sebuah taman perumahan dekat bandar itu bertindak demikian selepas mendapat tekanan daripada isterinya yang enggan menerima semula kehadiran bapa mentuanya di atas beberapa alasan termasuk perbuatan tidak senonoh. Lebih menyedihkan sehari selepas berita Abdul Rahman disiarkan, anaknya, Suhairi, 28, dilaporkan mengaku tindakan meninggalkan bapanya di Kangar bagi menjaga keharmonian rumah tangga kerana kehadiran bapa di rumah itu menyebabkan dia bermasalah dengan isteri.

Namun, alasan itu belum cukup melukakan hati setiap bapa di tanah air berbanding kata-kata pedas anak ‘bertuah’ Abdul Rahman, “Lagipun, dia memang suka merempat dan hidup sebatang kara.” Sesungguhnya setiap perkataan yang dihambur anak Abdul Rahman itu amat tajam hingga mampu meluluhkan hati dan menitiskan air mata kita.

'Hargai Jasa Ayah & Ibu Kita Selagi Mereka Masih Ada'..Berbakti lah kepada mereka sebaik mungkin..

Template by:
Free Blog Templates